Format Audio Digital


Selamat Pagi.
Pengetahuan terhadap audio pada dunia penyiaran baik di televisi maupun di radio merupakan aspek yang sangat penting. Salah satu yang paling mendasar adalah mengenai perbedaan format audi digital.
Kali ini saya akan membahas tentang beberapa jenis Format Audio Digital serta kelebihan dan kekurangan masing-masing.

1. MP2
Pernah denger MP2? 
Dulu, waktu saya SD, saya pernah ga sengaja download lagu yang formatnya MP2. Kualitasnya gimana? yaaaa.......jelek gitu. Agak kresek-kresek, suara nya ga keluar (jadi kayak mendem gitu suaranya gimana sih)

2. MP3

Format yang satu ini adalah format yang paling umum dan tentunya banyak dari kalian yang mengenal format audio ini. MP3 merupakan kependekan dari MPEG-1 Audio Layer 3. Jenis format ini lahir pada tahun 1993. Kualitas yang disuguhkan format MP3 ini baik dan ukuran file MP3 biasanya tidak terlalu besar (sekitar 3MB s/d 10MB), meski ada juga yang berukuran lebih dari 10MB. Format audio ini diciptakan untuk mengurangi (mengkompresi) file audio hingga 95%. 
Jadi file audio yang kalian suka denger itu, yg formatnya MP3 itu, ukuran asli audionya ga segitu. Pada saat penyanyi itu melakukan rekaman, ukuran file audio aslinya itu sangat besar. Nah, MP3 ini adalah hasil compress dari file audio itu yang berukuran kecil, namun tidak mengurangi kualitas audio itu sendiri.

Kalian pernah ga download/denger lagu yang sama, sama-sama berformat MP3, tapi ukurannya beda?
Misal kalian punya lagu Charlie Puth- How Long yang satu ukurannya 3MB, yang satu ukuran 8MB?
Lebih enak mana kualitas audionya?
Tentu saja yg 8MB kan? (kalau mau lebih detail, dengerin pake headphone). 
Nah itu karena semakin kecil ukuran kompresi suatu file, maka kualitas audio nya akan semakin turun.
Tidak rusak sih file audionya (tidak jelek), tapi tetap tidak sebagus yang ukuran-ukuran besar.

Oya banyak yang gatau, MP3 ini kualitasnya bisa menurun dari tahun ke tahun loh.
Pernah punya lagu format MP3 yang semisal udah bertahun-tahun kamu simpen ga? coba deh dengerin lagi, pasti akan ada penurunan kualitas audio yang tadinya ga ada, jadi ada.

Ya ada kresek-kresek lah, bassnya kurang lah dll. Hal ini karena MP3 memang tidak di design untuk penyimpanan jangka panjang.

3. MP4
MP4 atau MPEG-4 Part 14. Keunggulan format ini tentunya bisa untuk video dan audio. Pernah ngerekam video dan pas di cek formatnya MP4? nah ya itu. Kalo MP3 itu kan khusus audio only, kalo MP4 bisa dengan video (kasar nya sih gitu). Nah untuk kualitas audio MP4 sendiri sebenernya lebih baik daripada MP3. Tapi ya ga terlalu jauh sih dari MP3, cuma lebih detail aja dan audionya lebih keluar.

4. M4A
Nah. Untuk format yang satu ini udah pada kenal belom? 
Kepanjangan M4A adalah MPEG 4 Audio.
Kualitas M4A bisa dikatakan lebih bagus daripada MP3. Coba semisal kalian jeli mendengarkan dua lagu yang sama tapi formatnya beda, kalian akan lebih merasa M4A lebih baik daripada MP3. Gimana ya cara jelasinnya.............M4A lebih jernih, lebih detail, lebih sensitif terhadap detail yang ada pada audio tersebut. Nah kalo kalian download lagu dari iTunes, pasti formatnya M4A ini, bukan MP3. Kenapa sih Apple pake format audio ini? bukannya pake MP3 aja? Karena memang kualitas M4A ini lebih baik daripada MP3.

5. FLAC
Kalo tadi kita maen sama format-format audio yang ramah terhadap memori storage, kali ini kita ketemu FLAC yang.....sama sekali tidak ramah untuk memori storage wkwkw. FLAC ini jarang orang tau dan ukuran satu lagu aja bisa 20MB-an. Tapi meski tidak ramah pada memori, FLAC ini digadang-gadang sebagai jenis format audio yang terbaik. Kenapa? karena FLAC sama sekali tidak mengurangi detail-detail dari jaman rekaman hingga dijadikan format digital. Tapi FLAC ini sebenernya bukan di design untuk kamu dengerin tiap hari di hp kayak si MP3.
Lah terus buat apaan?
FLAC ini sebenernya hanya jadi tempat penyimpanan audio aja. Semisal kamu mau masukin audio ke CD, nah format audio ini menjadi tempat yang sempurna karena dia bisa digunakan jangka panjang (ga seperti MP3). 
Loh kok bisa?
Keunggulan FLAC ini adalah kalo kamu mengkopi/menggandakan file ini semisal dari satu perangkat atau media, si FLAC ini kualitasnya ga turun. Beda sama MP3.
Tapi, meski tadi diatas udah dijelasin kalo tujuan FLAC ini sebenernya cuma buat nyimpen audio, bukan berarti kamu gabisa dengerin audio-nya FLAC, kamu bisa sih mendengarkan audio berformat FLAC, tapi kalau kamu ga akan bisa dengerin perbedaannya secara jelas.
Yaaa kamu harus pake audio system yang bagus, yang harganya puluhan juta, baru bisa kerasa bedanya.

Yak, itu dia tadi pembahasan tentang beberapa jenis format audio digital. 
Kayaknya masih ada lagi sih jenisnya selain ini, yaa moga-moga nanti saya bisa update.
Kalo semisal kalian ga ngerti sama postingan diatas, saran saya sering-sering deh nyoba dengerin berbagai macam audio dari yang formatnya beda-beda. Trus biar detail, dengerinnya pake headphone.
Karena itu membantu banget sih semisal kalian bener-bener mau tau perbedaan kualitas suatu audio.
Biar lebih kerasa pake 1 lagu yang sama aja tapi formatnya beda, biar kalian lebih jelas perbedaannya.
Ok?

Komentar

Postingan populer dari blog ini

M!LK

Periklanan Pada Industri Pertelevisian

Kenali Jenis Memory Card Pada Kamera